JustForex Indonesia : Home /Berita Forex /Perbedaan Pasar Negara Berkembang Akan Berlanjut – Fidelity

Perbedaan Pasar Negara Berkembang Akan Berlanjut – Fidelity

Nick Price, manajer portofolio di Fidelity Emerging Markets Fund, memberikan pandangannya untuk pasar negara berkembang pada tahun 2016.

Kutipan penting

“Kebijakan moneter negara maju membayangi aset EM, tapi kekhawatiran sebagian besar telah diperhitungkan

· Melemahnya mata uang mendorong mundur eksportir EM
· India menunjukkan pentingnya reformasi
· China melanjutkan pergeseran ke arah konsumsi

Negara berkembang pada tahun 2016 tampaknya akan terus menunjukkan divergensi ekonomi beberapa tahun terakhir, negara-negara tersebut bersiap untuk mereformasi ekonomi mereka mencari yang terbaik untuk mencapai keberhasilan.

Semua mata masih pada Fed

Kebijakan moneter negara maju terus membayangi aset pasar negara berkembang (EM). Namun, kekhawatiran ini sekarang sebagian besar telah diperhitungkan. Ada beberapa yang percaya bahwa kenaikan suku bunga Fed akan menjadi positif untuk pasar negara berkembang karena akan menghapus beberapa ketidakpastian dari pasar.

Melemahnya mata uang menarik mundur untuk eksportir EM

2015 telah memamerkan tingkat depresiasi paling tinggi sebagian besar mata uang EM terhadap Dolar AS – bersama dengan sebagian besar mata uang negara maju lainnya seperti Yen dan Euro, yang juga telah melemah secara signifikan di belakang pelonggaran kuantitatif.
Untuk tujuan ini, mata uang EM yang lebih lemah benar-benar memberikan menarik mundur eksportir EM. Mereka membuat produk dan jasa yang berasal dari negara-negara berkembang dengan biaya yang lebih kompetitif, membuat mereka lebih menarik dalam menghadapi permintaan yang semoga meningkat karena ekonomi global terus pulih.

Sementara harga minyak yang tenang tidak akan membantu ekonomi penghasil minyak dari meningkatnya defisit transaksi berjalan seperti Kolombia dan negara-negara Timur Tengah tertentu, mungkin membantu untuk merangsang aktivitas global yang lebih luas, dan ini dapat bermanfaat bagi produsen dan eksportir EM.

India menunjukkan pentingnya reformasi
Penurunan harga komoditas belum buruk bagi semua orang. India, misalnya. Sebagai importir komoditas bersih, baik ekonomi dan rumah tangga telah diuntungkan dari dampak inflasi harga yang lebih rendah karena harga bahan bakar dan makanan telah jatuh. Seperti yang kami katakan saat ini tahun lalu, minat untuk mereformasi negara berkembang lebih lemah akan menjadi penting dalam menentukan nasib masa depan mereka.

China melanjutkan pergeseran ke arah konsumsi

Cina terus memberikan transisi bertahap dari ekonomi yang didorong oleh belanja modal menjadi ekonomi yang dibangun di atas konsumsi domestik yang lebih berkelanjutan dan nilai manufaktur lebih tinggi. Ini mungkin membebani tingkat absolut pertumbuhan ekonomi yang disampaikan oleh perekonomian Cina, tetapi lebih baik untuk melihat tingkat pertumbuhan berkelanjutan yang lebih rendah daripada naik, tingkat pertumbuhan yang didorong stimulus bergantung pada peningkatan berkelanjutan pada leverage.”

Previous post:

Next post: