JustForex Indonesia : Home /Berita Forex /JPY: Mengartikan Banjir Data Pra-BoJ – ING

JPY: Mengartikan Banjir Data Pra-BoJ – ING

FXStreet – James Smith, Ekonom ING, mengemukakan bahwa data yang akan dirilis hanya beberapa jam sebelum rilis keputusan BoJ April kemungkinan akan melukis gambaran yang cukup suram, dengan konsumsi dan inflasi keduanya melemah.

Kutipan penting

“Seperti yang sering terjadi, gelombang data kunci ekonomi (inflasi, pasar tenaga kerja dan konsumsi) yang akan dirilis hanya beberapa jam sebelum pengumuman BoJ, sangat relevan untuk pasar.

Rilis paling penting, IHK, cenderung menunjukkan bahwa angka utama berdetak lebih rendah lagi menjadi 0,1% secara tahunan, berdasarkan rilis data Tokyo dengan satu bulan memimpin. Seperti biasa meskipun, fokus BoJ adalah indeks IHK inti mereka sendiri (non makanan segar dan energi), yang kami harapkan akan datang di atau di bawah pembacaan bulan lalu 1,1%. Karena efek tertinggal dari depresiasi JPY sebelumnya mulai menyaring data, angka IHK ini akan mulai cenderung menurun sepanjang tahun ini; apresias FX terbaru hanya akan mempercepat proses ini.

Di permukaan, data pasar tenaga kerja adalah salah satu lokasi cerah ekonomi, dengan tingkat pengangguran akan tetap rendah pasca-1997 sebesar 3,3%. Meskipun menggembirakan, hampir semua kenaikan berasal dari pekerjaan paruh waktu (naik 9,4% dari 2010) dan pekerjaan penuh waktu telah perlahan-lahan turun.

Bandingkan dengan AS, di mana pekerjaan penuh waktu telah membuat sebagian besar pertumbuhan lapangan kerja (pekerjaan paruh waktu tetap meningkat konstan). Dengan demikian, tidak seperti di AS, kondisi pasar tenaga kerja lebih ketat di Jepang tidak mungkin untuk menekan upah ke atas secara signifikan. Memang, pertumbuhan upah di masa depan mungkin akan sangat sensitif terhadap pergerakan nilai tukar.

Ini memiliki implikasi penting untuk konsumsi. Pukulan terbaru untuk pasar ekuitas, dikombinasikan dengan negosiasi upah yang mengecewakan, dapat mempengaruhi pengeluaran tahun ini. Pengeluaran survei rumah tangga Maret, yang relevan untuk perhitungan PDB, mungkin telah meningkat, bersama-sama dengan pembacaan sebelumnya, akan menempatkan konsumsi 1Q sekitar 0,4% secara kuartalan. Ini dapat membantu perekonomian untuk mempersempit menghindari penurunan, meskipun tidak akan sepenuhnya mengimbangi penurunan cuaca yang disebabkan belanja konsumen selama 4Q. Memang, dalam secara tahunan, pengeluaran rumah tangga masih turun sekitar 4%.

Maka, ketika diambil bersama-sama, data ini akan menekankan ketidakpastian prospek ekonomi. Dengan pasar yang semakin memperhitungkan stimulus BoJ lebih lanjut, kami berharap peningkatan pembelian aset berisiko dan pindah ke tingkat negatif pada Program Dukungan Pinjaman minggu ini.”

Previous post:

Next post: