JustForex Indonesia : Home /Berita Forex /Dolar AS Belum Berkutik Pasca Buruknya Data GDP AS Kuartal-1

Dolar AS Belum Berkutik Pasca Buruknya Data GDP AS Kuartal-1

Dolar AS tak berdaya menghadapi mata uang-mata uang mayor di hari Jumat (29/04) menjelang penutupan sesi perdagangan Asia siang ini lantaran GDP AS yang dilaporkan lebih lemah daripada ekspektasi dan makin meredam prospek kenaikan suku bunga The Fed. Indeks Dolar Bloomberg tenggelam hingga level rendah 11 bulan.

Gross Domestic Product (GDP) AS tahunan mengalami kenaikan hanya 0.5 persen setelah mencetak kenaikan 1.4 persen di kuartal keempat tahun lalu, demikian menurut laporan dari Departemen Perdagangan AS. Goncangan dari pasar global dan tumbangnya harga minyak berujung pada terperosoknya investasi perusahaan terbesar dalam hampir tujuh tahun terakhir. Selain itu, peningkatan minat beli masyarakat hanya naik sangat sedikit sejak tahun 2015.

Di sisi lain, Yen Jepang sebagai salah satu rival Dolar AS, terus memukul jatuh mata uang AS tersebut semenjak BoJ memutuskan untuk tak menambah stimulus kemarin. Pasar finansial Jepang tutup pada hari ini sehubungan dengan libur nasional di Jepang, sehingga pergerakan USD/JPY kemungkinan memasuki periode konsolidasi.

Penurunan Greenback hari ini menjadi nilai plus bagi komoditas, menuju perolehan bulanan terbaiknya sejak tahun 2010. Minyak mentah melonjak hingga 20 persen sejak akhir Maret, sedangkan emas dan perak berada pada level tinggi 15 bulan.

EUR/USD masih diperdagangkan di level tinggi di pembukaan sesi London hari ini, tepatnya di angka 1.1382, naik 0.53 persen dari level sebelumnya. Siang ini, Jerman melaporkan bahwa penjualan ritelnya untuk bulan Maret mengalami kenaikan 0.7 persen dibandingkan dengan bulan yang sama tahun lalu.

GBP/USD menambah kenaikan sebanyak 0.20 persen di sesi perdagangan Eropa hari ini di angka 1.4635. Namun mulai bergerak turun menuju angka 1.4608 meski masih di level tinggi. Sedangkan USD/CAD masih terus turun menuju angka 1.25, turun 0.25 persen pada hari ini.

Bank-Bank Sentral “Kehabisan Peluru”

Dua pekan terakhir ini merupakan pekan-pekan krusial bagi bank-bank sentral sebut saja kebijakan BoJ dan RBNZ yang mempertahankan suku bunga mereka di tengah besarnya ekspektasi pasar akan tambahan pelonggaran. Demikian juga dengan Bank Sentral Eropa yang tak juga mengambil kebijakan baru setelah pelonggaran yang diambil pada bulan Maret lalu.

“Bank-bank sentral mayor tampaknya sudah kehabisan amunisi,” kata Mark Lister, Kepala Riset Kesejahteraan Swasta di Craigs Investment Partners, Wellington, yang dikutip oleh Bloomberg.

Pernyataan Lister tersebut diungkapkan melihat dari hasil penerapan kebijakan longgar dalam beberapa waktu terakhir, terkesan bahwa bank sentral sudah tak bisa melakukan tindakan yang lebih lagi untuk mengubah keadaan. Akhirnya, fenomena semacam ini mengarah pada rapuhnya outlook di tengah banyaknya risiko di luar sana. (seputarforex)

Previous post:

Next post: